Cinta yang Salah (was: Apa Maksud Semua Ini)

Standard

Another re-post:

Dedicated to someone out there yang sedang banyak berdebat dengan saya tentang ini.

Saya sertakan capture komen teman-teman tentang ini, seru dan mencerahkan!🙂

 

“mana ada seseorg mencintai salh org… yg ada mencintai disaat yg ga tepat”

Percakapan terakhir saya semalam dengan seorang sahabat sedikit menyentak.. benarkah apa yang dia katakan??

Kalau bicara perasaan memang sulit mencari formula yang tepat untuk bisa mengurai sesuatu pertanyaan menjadi sebuah pemahaman..

Duh, saya mendadak rindu pada sahabat saya, Jonhul, tempat saya berdiskusi hal-hal mendasar, tempat saya brainstorming menggali kemungkinan-kemungkinan yang kadang tak terlintas di otak saya yang sederhana ini…

Mungkinkah kita mencintai orang salah?

Sepertinya kita semua secara umum akan mengakui bahwa jatuh cinta itu bukan sesuatu yang bisa direncanakan… yang mampu kita lakukan hanyalah mengendalikan, bukan membuat atau menghilangkan…

Kalau kita nonton film-film Hollywood, sering kaaan diceritakan, seseorang yang mau menikah, atau bahkan sudah menikah.. ternyata tiba-tiba disadarkan dalam sebuah kenyataan bahwa ada seseorang lain di luar sana yang lebih membuatnya merasa nyaman, membuat dirinya menjadi utuh dan apa adanya, membuat dirinya menyadari kebahagiaan yang dicarinya ternyata bukan bersama orang yang selama ini dipilihnya… dan itulah yang dipahami sebagian orang –termasuk saya– sebagai soulmate..

Lalu pertanyaan berikutnya, memangnya ada yang namanya soulmate?
Kalau bicara dari sisi agama yg saya yakini, harusnya ada, karena janji Tuhan bahwa manusia diciptakan berpasang2an.. yang susah kan ngga dikasih tau, batasan2 dan petunjuk2 si soulmate itu kaya apa..dimana nyarinya.. (atau jangan-jangan ada petunjuknya, cuma sayanya aja yg belum nyampe ilmunya haha), Pak Haji… ayo jawabbbb !!

Kalau dari sisi yang lain gimana? Jon… jawabbbb !!

Pertanyaan berikutnya…

Salah ngga kalau terus kita menyadari bahwa selama ini ternyata kita tidak memilih orang yang tepat? Ahhhh… pertanyaan ini pasti akan memicu praduga-praduga… tapi gpp deh, orang-orang yang gampang membuat praduga biasanya bukan orang-orang yang mengenal dan memahami saya..

Kenyataannya.. manusia kadang membuat kekeliruan mengambil pilihan, kemungkinannya banyak, saat memilih ternyata belum mengenal dirinya sendiri dengan baik jadi belum tahu pasangan seperti apa yang dia butuhkan… atau saat memilih, pilihannya tidak dibuat secara obyektif, tidak berdasarkan kesesuaian karakter antara satu sama lain, tidak berdasarkan kesesuaian faktor-faktor lain, bahasa gampangnya chemistry-nya ngga dapet, tapi dipengaruhi sirkumstansi lain.. misal, dikejar umur, ngga enak sama orang tua, euforia karena sudah lama jomblo, butuh pendamping hidup, butuh materi, karena udah lama pacaran, terlanjur kebablasan.. dll dsb…

Terus, berhak ngga manusia mengambil keputusan untuk mengambil pilihan baru…dengan cara yang baik, dengan pemikiran, pertimbangan yang lebih mantap…

Sekilas memang jadi pikiran “wah enak dong, kalo udah ngga cocok ganti, ngga cocok ganti.. kaya barang aja?”

Ahh, jangan lah begitu… saya sering berhadapan dengan banyaaaaaaakk sekali kasus-kasus seperti ini… dan seriiiiiiiing sekali akhirnya si subyek memilih bertahan dalam pilihannya yang keliru dengan konsekuensi yang tidak ringan. Bagus kalau cuma tidak bahagia.. kalau sampai depresi? Masa salah sih kalau seseorang ingin memperbaiki kualitas hidupnya? Masa salah sih kalau seseorang ingin jujur pada dirinya sendiri bahwa dia keliru membuat pilihan?
Masa hanya karena takut dapet judgement negatif dari lingkungannya, seseorang harus rela menggadaikan kebahagiaan hidupnya? Hidup kan cuma sekali??

Somebody pleaseeeee give me some insight !!!

Yang selanjutnya perlu dipikirkan kan cuma jangan sampai ini semua jadi justifikasi untuk gonta ganti pasangan… untuk berulang kali try and error… itu dia masalahnya?
Apa yang harus dilakukan?

Harus ngerti dulu tentang soulmate itu tadi?
Jadi bisa tau yang mana kira-kira soulmate kita yang layak kita perjuangkan? Atau gimana… selama ini kalau ada yang curhat soal ini, saya cuma membantu mendudukkan masalah secara proporsional, memetakan dengan jelas akar permasalahannya apa, membantu mengenali diri dengan lebih baik, mengarahkan untuk mengenali value, keinginan2, tujuan2 hidupnya dan the rest… saya selalu menyarankan untuk mengikuti kata hati kecilnya.. dan menomorduakan (sesaat) kata lingkungannya..

Kali ini tolong saya menjawab semua ini…. (yang di tag wajib jawab..yang ngga di tag wajib juga haha..)
Jangan2 selama ini saya salah langkah… wheewwww….

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s